Arti Posisi Pemain Basket Yang Disebut BIGMAN

Dalam bola basket, "BIGMAN"  mengacu pada satu hal: pemain yang besar secara fisik. Ini datang dengan harapan bahwa pemain akan memainkan posisi tertentu; biasanya di tengah. BIGMAN dalam tim biasanya merujuk pada pemain di daftar mereka di posisi tengah / center (dan terkadang power forward).



Posisi BIGMAN

Di NBA, disebut pemain adalah BIGMAN  biasanya lebih dari 6'9", dan setidaknya berat 100 kg. Ini adalah orang-orang yang dapat menggunakan tinggi dan berat luar biasa mereka untuk rebound, memblokir tembakan, mengatur blockscreen, dan hingga mencetak angka. Dalam beberapa tahun terakhir, fenomena "stretch big" telah meningkatkan popularitas pria besar yang dapat menembak dari luar area selain meraih rebound dan bermain secara fisik. Contoh stretch bigs termasuk Dirk Nowitzki, Brook Lopez, dan Nikola Jokic.


Memiliki orang besar yang cakap dapat menjadi bantuan besar bagi sebuah tim. Namun, pria besar juga bisa sulit untuk tetap berada di lapangan. Serangan "small ball" yang baru-baru ini mendominasi NBA lebih mengandalkan kecepatan dan tembakan, kualitas yang jarang dikaitkan dengan pria besar. Ketidakmampuan untuk mengikuti pemain yang lebih cepat ini dapat membuat peran bigman tidak bisa dimanfaatkan.

Bigman masih dihargai di NBA dan liga lainnya. Menambahkan kemampuan menembak di samping gerakan pos bisa menjadi aset yang sangat berharga bagi orang besar mana pun di liga. Selain itu, setiap pemain (berapa pun ukurannya) yang dapat menjatuhkan tembakan tiga angka maka dianggap membantu membuka ruang dan sangat berharga untuk menyerang, karena membuat pertahanan menjaga perimeter alih-alih mencurahkan lebih banyak perhatian ke seluruh lapangan.

Contoh Bigman

Beberapa bigman terkenal termasuk Shaquille O'Neal, Yao Ming, dan Charles Barkley. Pemain tertinggi dalam sejarah NBA adalah Manute Bol dengan tinggi 2,31 Meter. Yang terberat adalah Olliver Miller dengan berat 170 kg.

© Copyright 2018 BASKETBALL - All Rights Reserved