17 Daftar Film Dokumenter Terbaik Sepanjang Masa Bola Basket

ring-basket.com -- Bola basket menyenangkan untuk ditonton, tetapi bagi banyak orang, olahraga hanyalah latar belakang dari masalah yang jauh lebih besar dan lebih pribadi. Setelah menonton  film dokumenter The Last Dance di Netflix, , penonton bisa melihat secara langsung berapa banyak dedikasi yang dilakukan Michael Jordan dan Bulls dalam perjalanan itu. Film dokumenter ini menceritakan sebuah kisah yang kita semua pikir kita tahu, tapi apa benar begitu ? Itulah indahnya menggali lebih dalam dan di balik tirai.



Dari banyak tim serba hitam yang menemui kesulitan saat bermain game selama masa segregasi hingga kisah Ben "Benji" Wilson yang impian NBA-nya terpotong oleh kekerasan, banyak film dokumenter ini telah memberikan pelajaran hidup dan telah mengilhami untuk terus berusaha. Dari keajaiban modern Allen Iverson, Shaquille O'Neal, dan LeBron James hingga "GOAT" seperti Michael Jordan, Magic Johnson, Larry Bird, dan Julius Irving, kisah-kisah luar biasa ini adalah film yang membuka mata yang membantu kita memahami permainan dan pemain yang kita suka menonton bola lebih baik.



Film Dokumenter  Terbaik Bola Basket Sepanjang Masa

17. The Carter Effect


 

Tahun: 2017
Sutradara: Sean Menard
Sinopsis: Awal karir Vince Carter yang berkelanjutan, dan bagaimana individualitas dan kreativitas membuatnya menjadi pemain yang didambakan di NBA.


Film ini merupakan rilissan khusus Netflix, diproduksi oleh LeBron James dan Maverick Carter dan menampilkan komentar dari Drake, menceritakan perjalanan Vince Carter ke NBA, bagaimana ia mengubah Toronto menjadi pusat bola basket, dan menjadi sebuah jenama. Sebelum kedatangan Carter di Six, Raptors telah berjuang untuk membangun basis penggemar yang secara konsisten mendukung waralaba.

Setelah mengakuisisi Carter melalui trade, Raptors, bersama dengan kepribadian Carter yang ramah dan didorong oleh komunitas, mampu membangun budaya bola basket di Kanada. Tokoh terkenal seperti Steve Nash, Tracy McGrady, dan banyak lainnya dalam film memuji rencana aksi Carter yang  meletakkan dasar  organisasi Raptors yang berkembang hari ini.

16. On the Shoulders of Giants: The Story of the Greatest Team You Have Never Heard Of

Tahun: 2011
Sutradara: Deborah Morales

 


Synopsis: On the Shoulders of Giants menceritakan kisah Harlem Renaissance Big Five, lebih dikenal sebagai The Harlem Rens - tim bola basket terhebat yang belum pernah Anda dengar. Pada tahun 1939 dunia bola basket profesional dipisahkan dan tim "berwarna" tidak dapat bersaing dengan tim kulit putih, atau bersaing untuk kejuaraan liga. Harlem Rens adalah tim kulit hitam terbaik yang mendambakan kesempatan di kejuaraan nasional.

Para pemain tidak hanya mengalah penghalang yang luar biasa sulit  mulai dari rasisme yang meluas hingga Depresi Hebat - tetapi menjadi juara dunia pertama bola basket profesional ketika mereka mengalahkan setiap tim lain, (termasuk tim kulit putih terbaik) untuk gelar yang didambakan ini. Harlem Rens berevolusi menjadi panutan bagi orang kulit hitam Amerika selama masa mereka, tetapi sampai sekarang kisah mereka tetap relatif tidak dikenal dan kisah mereka tidak diceritakan kepada khalayak yang lebih luas. 

15. Without Bias

Tahun: 2009
Sutradara: Kirk Fraser


Synopsis: Kisah bintang bola basket kampus, Len Bias, sebelum tragedi melanda setelah ia telah direkrut oleh Boston Celtics.


Siapapun yang telah mengikuti bola basket sama sekali dari pertengahan 80-an hingga hari ini tahu siapa Michael Jordan. Kemungkinannya adalah, jika bukan karena dini hari yang menentukan tanggal 19 Juni 1986, semua orang akan tahu siapa Len Bias juga. Sayangnya, penggemar bola basket tidak pernah tahu seberapa bagus Len Bias, karena hanya beberapa jam setelah terpilih sebagai No. 2 secara keseluruhan di NBA Draft 1986 oleh Boston Celtics, Bias meninggal karena overdosis kokain.

Film ini melacak kebangkitan Bias menjadi bintang di Universitas Maryland, kematiannya yang terlalu dini, dan dampak kepergiannya terhadap budaya olahraga, dengan komentar dari pelatih, teman, dan orang tuanya.

14. Iverson

Tahun: 2014
Sutradara: Zatella Beatty


 
Synopsis: Sebuah film biografi tentang kehidupan Allen Iverson.

Dari langkahnya yang legendaris melewati Tyronn Lue di NBA Finals hingga episode ikonik "Kami berbicara tentang latihan", A.I. meninggalkan jejaknya di liga.

Sebelum ketenaran, kemewahan, dan trik bolanya, Iverson tumbuh dalam kemiskinan dan menghadapi kenyataan pahit dari sebuah kota yang berjuang dengan ketegangan rasial. Penahanannya yang salah hampir menggagalkan cita-citanya, tetapi dengan bantuan dari keluarga, teman, pelatih, dan gubernur Virginia A.I. mampu menghadiri Georgetown selama dua tahun sebelum ia terpilih sebagai draft pick keseluruhan pertama di NBA Draft 1996.

Begitu berada di liga, tidak butuh waktu lama untuk bakatnya untuk berkembang, tetapi karir profesional Iverson penuh dengan kontroversi. Film dokumenter ini menunjukkan A.I., serta orang-orang yang berarti dalam hidupnya, mengunjungi kembali momen-momen penting di saat dia membutuhkan mereka.

13. Whatever Happened to Michael Ray?

Tahun: 2000
Sutradara: Larry Weitzman, Jim Podoretz

Synopsis: Michael Ray Richardson memulai debutnya di NBA dengan begitu banyak potensi dan menjadi bintang instan, tetapi karirnya berantakan karena penyalahgunaan narkoba.

Setelah dipilih oleh New York Knicks dengan pemilihan keseluruhan keempat di NBA Draft 1978, Michael Ray Richardson berubah dari dijuluki "Walt Frazier berikutnya" menjadi pemain pertama yang dilarang dari NBA setelah melanggar kebijakan obat  tiga kali.

Chris Rock menceritakan kisah seorang pria yang memiliki segalanya untuk, dan kehilangan semuanya karena gaya hidup pesta NYC tahun 80-an mengubah jalan karier dan kehidupan Michael Ray Richardson.

Diceritakan melalui sudut pandang Chris Rock, penonton  diberi perspektif hampir setiap penggemar Richardson dari akhir 70-an dan awal 80-an, yang secara konsisten mendukung kesuksesannya dan menghadapi kekecewaan. Richardson selalu harus kembali untuk rehab, menlakukan banyak hal buruk,  termasuk berpura-pura diculik meskipun dia berada di sebuah hotel yang hanya berjarak satu blok dari stadion Madison Square Garden.


12. The Other Dream Team

Tahun: 2012
Sutradara: Marius A. Markevicius


Synopsis: Tim Bola Basket Lituania 1992 menjadi simbol gerakan kemerdekaan Lituania dari Uni Soviet selama Olimpiade.

Tim Impian Olimpiade 1992 yang menampilkan tokoh-tokoh seperti Michael Jordan, Larry Bird, dan Magic Johnson biasanya menarik perhatian semua orang. Salah satu cerita yang kurang dikenal dari Olimpiade tahun itu adalah tim Bola Basket Nasional Lituania 1992. Menampilkan bintang dan pemain NBA masa depan Arvydas Sabonas dan arūnas Marčiulionis, film dokumenter ini melihat kembali aspek bola basket dan ketika Lituania mendeklarasikan kemerdekaan dari Uni Soviet.

Sering sekali film dokumenter cenderung di sisi yang lebih serius, film ini memang memiliki saat-saat yang menyenangkan juga.

11. More Than a Game

Tahun: 2008
Sutradara: Kristopher Belman



Synopsis: Sebuah kisah yang menampilkan LeBron James dan empat rekan satu timnya melalui ujicoba dan penderitaan bola basket sekolah menengah di Akron, Ohio dan kebangkitan mereka ke puncak panen bola basket sekolah menengah.


Sutradara Kristopher Belman memberi kita pandangan mendalam tentang pasang surut kehidupan LeBron James dan rekan satu timnya Sian Cotton, Dru Joyce III, Willie McGee dan Romeo Travis. Film ini mengikuti mereka saat mereka tumbuh dari kelompok yang relatif tidak dikenal menjadi pembicaraan di seluruh bangsa.

Film ini memberikan kesempatan langka kepada pemirsa untuk masuk ke dalam kepala seorang remaja dari awal yang sederhana di Akron, Ohio yang kemudian menjadi pemain bola basket terhebat di dunia. Bahkan para hater LeBron  pun bisa menghargai karya Belman ini.

10. Black Magic

Tahun: 2008
Sutradara: Dan Klores


 
Synopsis: Kisah banyak pemain dari perguruan tinggi dan universitas kulit hitam secara historis selama Era Hak Sipil.

Sebelum NBA menjadi olahraga terintegrasi yang kita kenal sekarang, permainan harus melalui perjuangannya sendiri dan rasa sakit yang berkembang. Film dokumenter karya Dan Klores ini melihat saat-saat ketika bola basket tampak berkembang melewati garis warna.


Dalam salah satu momen yang lebih mengejutkan, penonton mendapat  perspektif terperinci tentang sejauh mana para pemain dari North Carolina College for Negroes harus pergi untuk hanya memainkan regu intramural sekolah kedokteran Duke University tanpa menghadapi kekejaman dunia luar yang rasis.

Film dokumenter hampir empat jam ini adalah penggambaran jujur ​​yang hanya menunjukkan kepada Anda betapa beraninya para atlet kulit hitam itu ketika yang mereka inginkan hanyalah memainkan permainan yang dianggap ilegal dan berpotensi mengancam jiwa pada saat itu.


9. Winning Time: Reggie Miller vs. The New York Knicks

Tahun: 2010
Sutradara: Dan Klores


Synopsis: Persaingan klasik 90-an yang menampilkan Indiana Pacers dan New York Knicks dengan beberapa momen menarik yang menampilkan beberapa tembakan di akhir pertandingan oleh Reggie Miller dan perseteruan antara dia dan Spike Lee.

Selama Semifinal Wilayah Timur 1995, Spike Lee, salah satu fans fanatic Knicks membangkitkan semangat bintang Indiana Pacers Reggie Miller yang menghasilkan salah satu comeback paling legendaris dalam sejarah olahraga. Dalam Game One seri itu, Miller mencetak delapan poin dalam 8,9 detik untuk mengalahkan Knicks sekaligus menghancurkan ego Spike. Memenangkan game pertama dari seri memberi Indiana keunggulan yang tidak pernah mereka kalahkan dan mereka mengalahkan New York dalam tujuh game.

Dokumenter ini menampilkan wawancara jujur dengan Reggie, Spike, dan semua yang terlibat. Bersiaplah untuk menghidupkan kembali pembicaraan sampah, patah hati (tergantung di pihak mana Anda berada), dan drama salah satu seri terbaik dalam sejarah playoff NBA. 


8. Shut Up and Dribble

Tahun: 2018
Sutradara: Gotham Chopra


 Synopsis: Serial dokumenter tiga bagian yang dinamai menurut frasa yang sangat konyol oleh pembawa acara Fox News yang diarahkan pada Kevin Durant dan LeBron James mengikuti iklim sosial dan politik di antara para atlet di Amerika.

Dinarasikan oleh jurnalis pemenang penghargaan Jemele Hill, Shut Up and Dribble menyoroti seberapa jauh pemain bola basket telah datang sejak awal NBA untuk menjadi yang terdepan dalam aktivisme sosial di antara para atlet profesional. Salah satu kisah paling awal menampilkan legenda NBA Bill Russell yang berbagi kisah tentang bagaimana dianggap tidak dapat diterima bahwa seorang pemain Afrika-Amerika bisa menjadi yang terbaik dalam permainan di tahun 1950-an.

Serial ini selanjutnya menyoroti standar ganda lebih lanjut yang dihadapi banyak pemain terkemuka selama masa kejayaan mereka. Ini juga menyentuh episode kontroversial seperti Malice at the Palace, penerapan aturan berpakaian, dan bagaimana NBA berkembang menjadi liga progresif yang dipimpin oleh suara-suara seperti LeBron James.

7. Basketball: A Love Story

Tahun: 2018
Sutradara: Dan Klores

 


Synopsis: Sutradara pemenang Peabody Dan Klores mencari tahu mengapa legenda bola basket seperti Shaq, Kobe, Bill Russell, dan Magic Johnson jatuh cinta pada permainan tersebut.

Klores dan timnya mewawancarai pelatih bola basket terkenal, komisaris, pemain WNBA, pemain NBA, dan pensiunan pemain NBA dan WNBA. Semuanya dibagi menjadi 10 bagian dengan total tayangan 20 jam.

Film dokumenter ini bertujuan untuk menceritakan kisah bola basket dan bagaimana legenda permainan telah menempatkan hati dan jiwa mereka ke dalam permainan. Ini juga menyentuh permainan kampus dan menyoroti topik tertentu yang mendominasi imajinasi penggemar bola basket seperti Lakers tahun 2000-an dan gejolak antara dua superstar mereka.

Secara kritis, beberapa telah menunjukkan bahwa dokumenter ini mengabaikan banyak hal negatif yang terjadi pada bola basket seperti The Malice at the Palace. Klores bisa mendapatkan hampir setiap kepribadian bola basket utama di depan kamera kecuali Michael Jordan dan pelatih Spurs Gregg Popovich. 

6. The Fab Five

Tahun: 2011
Sutradara: Jason Hehir

br /> 
Synopsis: Lima mahasiswa baru mengubah bola basket perguruan tinggi selamanya. Ini adalah kisah mereka.

Fab Five adalah yang pertama untuk bola basket. Lineup awal lima orang yang menampilkan Jalen Rose, Chris Webber, Juwan Howard, Jimmy King, dan Ray Jackson menjadi mahasiswa baru pertama yang memulai lima yang berhasil mencapai pertandingan Kejuaraan Nasional NCAA. Tim ini menampilkan gaya "swag" sebelum itilah itu ada. Dengan kepala botak, kaus kaki hitam, dan celana pendek longgar, pengaruhnya terhadap permainan bola basket masih dapat dilihat hingga saat ini.

Film yang diproduksi Jason Hehir adalah salah satu film dokumenter terbaik dalam seri 30 For 30 ESPN dan harus dilihat oleh siapa saja yang menyukai bola basket, hip-hop, dan budaya pop 90-an.


5. Through The Fire

Tahun: 2005
Sutradara: Alistair Christopher, Jonathan Hock



Synopsis: Adidas mengikuti tahun senior Sebastian Telfair di Lincoln High School Brooklyn saat ia bersiap untuk langsung ke liga.

Persiapan atlet menjadi profesional  selalu menjadi diskusi besar di kalangan penggemar olahraga sepanjang tahun 90-an dan awal 2000-an. 

Dokumenter Through the Fire, yang mengikuti tahun terakhir Sebastian Telfairdi sekolah menengah membahas topik itu secara langsung. Film dokumenter ini melihat ke dalam Telfair saat ia berjuang dengan keputusan untuk pergi ke perguruan tinggi atau langsung ke Liga. 

 4. Soul in the Hole

Tahun: 1997
Sutradara: Danielle Gardner


Synopsis: Booger Smith dan timnya bersiap untuk bermain di turnamen kejuaraan "Soul In The Hole."

Selama musim panas 1994, Ed "Booger" Smith yang saat itu berusia 18 tahun dan timnya "Kenny's Kings" diikuti dalam dokumenter sebagai persiapan untuk turnamen "Soul in the Hole". Para pembuat film melacak permainan mereka di lapangan beton dan kehidupan mereka dengan perspektif tambahan dari keluarga dan teman para pemain.

Film ini juga dilengkapi dengan soundtrack yang luar biasa dengan fitur-fitur dari Mobb Deep, Wu-Tang Clan, Common, Big Pun, dan lebih banyak lagi hip hop tahun 90-an.

 

 3. Benji 1984

Tahun: 2012
Sutradara: Coodie dan Chike


Synopsis: Kisah legenda bola basket Chicago Benji Wilson dan bagaimana kematiannya yang terlalu dini masih bergema di Chicago.

Benji adalah tentang kehidupan dan kematian Ben Wilson, penduduk South Side Chicago. Pada tahun 1984, tahun terakhir sekolah menengahnya dan tahun pembunuhannya, dia dianggap sebagai calon pemain bola basket terbaik di negara ini. Dan kemudian dia ditembak mati saat terjadi pertengkaran di dekat sekolahnya, Akademi Karir Simeon.

Film Chike dan Coodie melukiskan gambaran kebangkitan, kematian sebelum waktunya, dan warisan yang ditinggalkan pemain Akademi Simeon seperti Derrick Rose.



2. Last Dance

Tahun: 2020
Sutradara: Jason Hehir

Synopsis: Kisah Michael Jordan dan dinasti Chicago Bulls seperti yang diceritakan melalui lensa yang belum pernah dilihat sebelumnya dari musim terakhir mereka bersama pada tahun 1998.

Betapa menyenangkannya The Last Dance. Sejak hari film dokumenter ini diumumkan pada tahun 2018, para penggemar bertanya dan meminta supa segera dilunurkan. Kebutuhan akan cerita lengkap tentang Michael Jordan dan Chicago Bulls menjadi semakin "viral" bersamaan dengan pandemi Coronavirus, yang membuat semua olahraga ditunda dan membuat penggemar merasa membutuhkan "sebuah cerita".

MJ dan perusahaan memberi semua orang persis apa yang mereka cari. The Last Dance adalah tampilan mentah dan tanpa filter di salah satu tim terhebat sepanjang masa.


Ruang lingkup murni dari dokumenter ini sangat tidak nyata untuk dipikirkan dan akses yang ditunjukkannya semakin membuktikan bahwa Michael Jordan adalah yang terbaik yang pernah melakukannya. Semua cerita yang kami pikir kami tahu diceritakan dari dalam dan kebenarannya bahkan lebih gila dari yang dibayangkan. Dengan lawan main yang epik seperti Dennis Rodman dan Scottie Pippen, The Last Dance menunjukkan betapa sulitnya bagi Bulls, meskipun mereka membuatnya terlihat sangat mudah. Film dokumenter 10 bagian ini harus ditonton oleh semua penggemar bola basket, terutama jika Anda terlalu muda untuk mengingat masa kejayaan Bulls.

 1. Hoop Dreams

Tahun: 1994
Sutradara: Steve James


 
Synopsis: Dua pemain bola basket dalam kota mencoba mengatasi rintangan kap dengan harapan bisa mencapai NBA.

Anda tidak harus menjadi penggemar bola basket untuk menghargai Hoop Dreams. Film dokumenter yang kuat mengatakan banyak hal tentang ras, pendidikan, dan kelas seperti halnya tentang bola basket. Kehidupan dua baler kulit hitam yang sedang naik daun, William Gates dan Arthur Agee ditampilkan saat mereka berjuang bersama untuk tumbuh di lingkungan berpenghasilan rendah di Chicago.

Steve James melakukan pekerjaan yang baik untuk  membuat setiap menit dari durasi 170 menit itu berharga bagi Anda. Ada bagian dari segalanya, mulai dari adegan yang menyayat hati seperti ayah Arthur, "Bo" Agee Sr., membeli crack di taman bermain yang sama dengan putranya yang melompat ke klip yang menggembirakan seperti Gates akhirnya mencetak skor ACT yang cukup tinggi untuk diterima di Universitas Marquette .

© Copyright 2018 BASKETBALL - All Rights Reserved