20 Film Dengan Thema Olahraga Bola Basket

ring-basket.com --  Siapa bilang bola basket hanya tentang olahraga saja. Pengaruh bola basket pun sampai ke film.  Anda pun pasti punya info film yang disukai dengan thema olahraga basket. Entah yang lucu menggemaskan seperti AirBud?  Atau Space Jam ? 

 

Daftar Film - Film Dengan Thema Basket

Di bawah ini, temukan 20 film - film dengan thema basket. Dimulai dari urutan 20.

 20. Celtic Price


 

Celtic Pride, film komedi tahun 1996 yang ditulis bersama oleh Judd Apatow dan Colin Quinn tentang sepasang orang Boston yang memuja tim mereka, Boston Celtic. Putus asa untuk Celtics mengalahkan Jazz di Game 7 Final NBA, Mike (Stern) dan Jimmy (Dan Akroyd)  membuat mabok pemain terbaik Utah, Lewis Scott (Damon Wayans) lalu menculiknya.  Tindakan ini mau tidak mau memiliki implikasi yang lebih besar daripada hasil akhir pertandingan. sebuah permainan bola basket.

19. Like Mike


 

Film thema basket dengan judul Like Mike menceritakan kisah fantastik Calvin Cambridge (Lil 'Bow Wow), seorang anak yatim piatu yang mengikat sepatu kets tua dengan inisial "MJ" yang sudah pudar. Keterampilan bolanya langsung naik ke level superstar, mendorong Ksatria Los Angeles fiksi untuk mengontraknya.

Ini tampak seperti taktik pemasaran sampai Cambridge meramaikan lantai dengan All-Stars abadi. Dia menemukan sosok ayah yang selalu dia cari dalam rekan setimnya yang jauh lebih tinggi (diperankan oleh Morris Chestnut).

18. Teen Wolf

 


Selama lebih dari satu menit, seluruh gimnasium menjadi sunyi. Michael J. Fox baru saja berubah menjadi manusia serigala dan mulai menggiring bola basket di depan rekan satu tim dan penggemar yang tercengang. Akhirnya dia mengambil keuntungan dengan berlari di lapangan dan menyelesaikan dengan slam dunk; kejutan ngeri akhirnya berubah menjadi kejutan bahagia.

Kalimat - kalimat di paragaf sebelumnya barangkali bisa menggambarkan kalau film ini berada di peringkat paling bawah dalam hal menggambarkan bola basket berkualitas, tetapi Teen Wolf, begitu teman-teman sekelasnya akhirnya memanggilnya, entah bagaimana menjadi atlet yang luar biasa, ball hog, dan selebritas kecil yang berjuang untuk memanfaatkan rambutnya yang tumbuh, bersinar. insting. Logikanya tidak masuk akal, tetapi Fox memiliki pesona yang cukup untuk melakukannya.

17. Air Bud

 


Film Air Bud, meski tidak masuk akal, ya memang dibuat untuk lucu-lucuan, terutama buat anak-anak.
Film Air Bud Sebuah cerita tentang seorang anak laki-laki dan anjingnya. Sang anjing yang bernam Buddy, menjadi pusat perhatian dalam film ini sebagai pemain basket yang lebih jago daripada anak-anak lain. 

16. Basketball Diaries

 

Pertama kali dia mulai menggiring bola, terlihat jelas bahwa Leonardo DiCaprio sebenarnya tidak bisa bermain basket. Tapi tekad ini tidak terlalu penting di The Basketball Diaries, berdasarkan memoar penyair Jim Carroll dengan nama yang sama. Status bintang bermain di "tim basket Sekolah Menengah Katolik terpanas di New York City" membakar dengan cepat dan cerah untuk Carroll, yang dilecehkan secara seksual oleh pelatihnya dan tenggelam dalam kecanduan narkoba yang merusak.

Ini adalah gambaran suram tentang potensi atletik yang terbuang sia-sia. Alih-alih memberikan jalan keluar, bola basket menawarkan pandangan sekilas tentang apa yang bisa terjadi.

15. Sunset Park

 Sunset Park menceritakan kisah seorang guru olahraga yang tidak kompeten (Rhea Perlman) yang mengambil alih tim bola basket sekolah menengahnya untuk menghasilkan uang tambahan. Selama usaha ini, dia mengubah kelompok yang berbakat tetapi disfungsional menjadi  tim yang bisa dipoles.  Sang guru - seperti klise Hollywod lain dengan anekdot "white saviour - berusaha menyelamatkan — point guard tim yang mabuk cinta (Fredro Starr) dan menyadarkan Terrance Howard yang mencoba narkoba. Adegan bola basket diedit dengan buruk,  diakhiri dengan musim kemenangan yang klise. 

14. High Flying Bird

 High Flying Bird bukan sekedar film dengan thema olahraga biasa. Penonton akan mengikuti kehidupan udramatis dari agen olahraga modern. Dengan akting cemerlang pemain NBA dan penampilan spektakuler AndrĂ© Holland, High Flying Bird adalah salah satu film olahraga paling nyata yang pernah Anda temui.

15. Fast Break

 


Jika Anda hanya belajar tentang bola basket dengan menonton film, maka Anda akan percaya bahwa New York City adalah satu-satunya sarang bakat utama yang lupa direkrut oleh pelatih perguruan tinggi. Fast Break menggandakan premis ini, di mana pemilik toko makanan (Gabe Kaplan) memenuhi mimpinya melatih bola basket dengan menerima pekerjaan di sebuah perguruan tinggi Nevada yang sangat kecil. Sebelum dia meninggalkan istrinya dan pergi , dia mengumpulkan beberapa anak dalam kota yang ingin dia beri kesempatan kedua.

Sepanjang mengatasi masalah yangdalam timnya, ia membakar kompetisi untuk mencapai  final  Negara Bagian Nevada yang dibanggakan. Ironi, ngomongin ke Nevada,  film tetap ke lapangan basket, tanpa menyimpang ke kasino.

12. Rebound 


 

Di awal film Rebound, seorang reporter bertanya kepada Kareem Abdul-Jabar pemain mana yang paling hebat yang pernah dia lihat. Jawabannya adalah Earl Manigault, alias "The GOAT" ( GOAT : Greatest Of All The Time). Subjek film biografi HBO yang dibintangi Don Cheadle, yang menggambarkan kebangkitan, kejatuhan, dan penebusan legenda taman bermain Harlem. Seorang pemain dengan posisi guard  dan pelompat yang produktif, Manigault membuang peluang di perguruan tinggi dan menjadi kecanduan narkoba, menyia-nyiakan potensi yang dilihat oleh pekerja sanitasi lingkungan (Forrest Whitaker) dalam dirinya.

Kemunculannya kembali sebagai pemimpin komunitas tidak terlalu terlihat dalam film, tetapi tetap menjadi bagian penting dari warisannya di seluruh New York.

 11. Above The Rim


 

Hampir tidak mungkin untuk menghitung berapa banyak dunk yang terjadi di Above the Rim, sebuah film yang menganggap judulnya sangat serius. Jenis streeball yang ditekuni oleh sang protagonis jagoan sekolah menengah Kyle (Duane Martin) bertentangan dengan gaya bermain basket yang diinginkan pelatih kepala perguruan tinggi untuk dia mainkan.

Dibanggakan sebagai pemain, Kyle terlibat terlalu dalam dengan pengedar narkoba Harlem (diperankan Tupac Shakur), yang kakak laki-lakinya (Leon), mantan bintang sekolah menengah yang menjadi penjaga keamanan, mulai berkencan dengan ibu Kyle.

Pertunjukan—termasuk peran kecil untuk Marlon Wayans dan Bernie Mac—memberikan bobot ekstra pada final turnamen yang tak terduga yang indah dan menakutkan pada saat bersamaan. 


10. Space Jam


 

Space Jam menyediakan kendaraan bintang yang ideal untuk Michael Jordan, yang mitosnya ditingkatkan dengan usaha hiburan klasik ini. Menggabungkan animasi dengan beberapa bintang terbesar permainan, film ini menggabungkan Jordan dengan Looney Tunes untuk memainkan permainan bola basket melawan alien supercharged yang telah menyandera keterampilan rekan-rekan NBA-nya.


Para MonStars segera belajar bahwa mereka seharusnya tidak pernah menantang tim yang menampilkan yang terhebat sepanjang masa, terutama ketika dia mendapat bantuan dari Bill Murray, yang terus mengalahkan mereka di lapangan.

9. Cornbread, Earl, and Me


 

Badai hujan lebat memberikan latar belakang untuk pembunuhan yang keliru, mengubah kisah inspirasional bola basket yang cerah menjadi prosedur ruang sidang yang mengecewakan. Nathanial "Cornbread" Hamilton, yang diperankan oleh bintang NBA Jamaal Wilkes, berperan sebagai kakak bagi tetangga Wilfred (Lawrence Fishburne) dan Earl (Tierre Turner), tetapi beberapa minggu sebelum menuju ke perguruan tinggi dia dibunuh secara tragis oleh polisi, yang menyangkanya sebagai penjahat.

Lebih dari 40 tahun kemudian, film tersebut sayangnya masih berkaitan dengan yang dimasa ini dimana Black Lives Matter digaungkan.


8. Finding Forrester


 

Bagaimana mungkin seorang pemain bola basket kulit hitam berbakat dari Bronx menjadi penulis terbaik di sekolah swasta elit Manhattan? Anda mungkin menyebut ini sekuel spiritual New York Gus Van Sant dari Good Will Hunting, menantang stereotip dan mengingatkan kita untuk tidak menilai buku dari sampulnya.

Jamal (Rob Brown), karaketer yang disebutkan di atas, memulai persahabatan dengan seorang novelis Skotlandia terkenal yang berubah menjadi pertapa (Sean Connery), yang menjadi mentor  bagi anak berusia 16 tahun. Meskipun Jamal membawa bola basket di hampir setiap adegan (anak itu alami), klimaksnya menukar lapangan dengan ruang kelas, di mana jelas seorang Pulitzer menunggu masa depannya. 

7. Uncut Gems


 Mungkin banyak yang tidak setuju! Tapi film "Uncut Gems"  adalah film bola basket. Sutradara film ini, Safdie Brothers, kabarnya penggemar Knicks fanatik. Menceritakan perjalanan seorang penjual permata (Adam Sandler), yang menggunakan perhiasan pelanggan untuk menjadi uang taruhan uang dalam jumlah yang tidak wajar pada permainan Celtics. Kekacauan, seks, senjata, narkoba terjadi. Plus, Kevin Garnett sebagai Kevin Garnett, yang akan benar-benar layak mendapatkan Oscar jika dia memiliki lebih banyak waktu layar. Tentu, Uncut Gems tidak akan menyampaikan perasaan bermain bola basket kepada Anda. Tapi itu pasti akan membuat Anda berkeringat seperti Anda baru saja bertaruh.

6. Glory Road


Film Glory Road dimulai dengan rekaman arsip perubahan era. Ini pertengahan 1960-an dan memang, waktu berubah di Texas Western University, di mana Don Haskins (Josh Lucas) muncul untuk mengambil alih program bola basket. Tanpa merekrut dukungan, ia menemukan tujuh pemain kulit hitam—dengan sedikit kesempatan untuk kuliah—untuk mengisi pasukannya.

Sepanjang musim Penambang yang hampir tak terkalahkan, mereka mengalami semua jenis perlawanan terhadap integrasi, yang memuncak ketika Haskins membuat sejarah dengan memulai lima pemain Afrika-Amerika di pertandingan Kejuaraan Nasional. Tidak ada yang mengejutkan di sini, dan tidak ada yang benar-benar mengecewakan, dalam film yang dibuat secara kompeten ini.

5. Coach Carter


 

Film Coach Carter dibintangi oleh Samuel L Jackson yang berlako  sebagai pelatih kepala diktator yang mengambil alih tim yang tidak termotivasi dan mengubah seluruh budayanya dengan beberapa aturan yang ketat dan bermaksud baik serta temperamen pedas.

Berdasarkan dari kisah dari Ken Carter yang asli, yang terkenal mengunci tim Sekolah Menengah Richmond 1999 dari bermain sampai nilainya meningkat, film ini mencakup ketegangan harapan menang dan integritas akademik.

 

4. Hoosiers


 Film  Hoosiers mernceritakan Norman Dale (Gene Hackman) mengacak-acak  pelatih bola basket baru Hickory yang sedang berusaha menanamkan dasar-dasar permainan. Pemain terbaik kota pertanian kecil, Jimmy Chitwood, bertahan bermain tetapi akhirnya bergabung dengan tim selama Dale tetap, dan unit tujuh orang melonjak menuju tujuan kejuaraannya.

Hoosiers menetapkan cetak biru untuk pidato motivasi klasik—jika Anda bermain keras, Anda adalah pemenangnya, terlepas dari papan skornya—diikuti oleh tepuk tangan kekuatan ruang ganti yang ditampilkan di papan video di setiap tempat olahraga profesional. 

3. He Got Game


 

Film He Got Game besutan Spike Lee ini membungkus setiap penderitaan dan godaan untuk prospek bola basket sekolah menengah No. 1 hingga hari terakhirnya untuk kuliah.

Ray Allen sebagai Jesus Shuttlesworth, melakukan yang terbaik di dekat klimaks film selama sesi satu lawan satu dengan ayahnya yang dominan, Jake (Denzel Washignton). Gubernur telah memberinya pembebasan bersyarat dari hukuman pembunuhan untuk membujuk Yesus untuk bermain untuk Big State University. Ini tetap menjadi film relevan yang mengecewakan, penampilan sekilas LaVar Ball, perekrutan yang korup, dan sisi lain  NCAA yang jahat. 


2. Love and Basketball


 

1. White Men Can't Jump


 

“Semua adil dalam cinta dan bola basket” mungkin adalah satu-satunya momen basi yang diucapkan dalam debut penyutradaraan Gina Prince-Blythewood. Pacaran klasik antara Monica (Sanaa Lathan) dan Quincy (Omar Epps) dimulai dan berakhir di aspal, di mana godaan dan perasaan diterjemahkan melalui pertarungan satu lawan satu mereka.


Pasangan ini menegosiasikan hubungannya sambil berjuang untuk kesuksesan perguruan tinggi dan profesional. Love and Basketball tidak menekankan pertandingan besar atau lemparan terakhir. Ini lebih soal dengan pelajaran yang dipetik lama setelah bunyi pertandingan berakhir.


Terlepas dari kenyataan bahwa baik Wesley Snipes dan Woody Harrelson  tingginya "cuma" 175 dan 177 cm, kepercayaan diri dan keberanian mereka berbicara lebih dari sekadar menutupi perbedaan tinggi badan mereka. Sepasang penipu Pantai Venice mulai sebagai musuh dan menyadari keuntungan fiannsial  yang bisa didapat dari menipu "orang bodoh" dalam bola basket jalanan, memanfaatkan stereotip warna kulit.

Sutradara Ron Shelton mengangkat adegan bola basket — di pantai dan taman bermain — dengan ketangkasan komedi, sementara Rosie Perez, memerankan pacar Harrelson, adalah roda ketiga yang sempurna untuk operasi yang licik dan menghibur ini.

© Copyright 2018 BASKET - All Rights Reserved