Tim Duncan "Timmy" "The Big Fundamental" dari San Antonio Spurs

Tim Duncan adalah mantan pemain bola basket profesional Amerika untuk San Antonio Spurs di NBA. Selama masih aktif di NBA, Duncan menjadi pemimpin dan pemain yang luar biasa untuk timnya. Dia memimpin Spurs ke beberapa putaran playoff dan memenangi NBA, dan juga membuat banyak rekor tidak hanya untuk organisasi Spurs tetapi untuk liga secara keseluruhan.



Meskipun awalnya ia tidak berniat bermain bola basket profesional, Duncan memanfaatkan tubuhnya yang tinggi dan menjadi pemain terbaik di Kepulauan Virgin AS. Tidak seperti banyak "pria besar" lainnya, Duncan dapat menangani bola dengan efektif dan merupakan penembak yang berbakat. Dia menggunakan tinggi badannya untuk memblok tembakan, rebound, dan menjadi bek yang ulet. Melalui etos kerjanya yang kuat, Duncan meningkatkan permainannya setiap tahun dalam karirnya dan mendapatkan tempatnya sebagai pemain bola basket yang hebat.


Tanggal lahir: 25 April 1976 (25-04-1976)
Pendidikan: Sekolah Menengah Episkopal St. Dunstan, Universitas Wake Forest
Kekayaan Bersih: $130 juta
Pekerjaan: Asisten pelatih, Mantan pemain bola basket profesional
Tinggi: (2,11 m)
Posisi: Center/Power Forward
Tahun Aktif: 19
Rekor Menang / Kalah di Musim reguler : 1158 /438
Tim: San Antonio Spurs


Karier Bola Basket

Tim Duncan memulai sebagai perenang di usia muda tetapi akhirnya bermain basket di Sekolah Tinggi Episkopal St. Dunstan di Saint Croix, Kepulauan Virgin AS. Setelah SMA, Duncan kuliah di Universitas Wake Forest untuk bermain basket. Dia mempertimbangkan untuk memasuki NBA Draft 1995 tetapi memutuskan untuk bermain selama empat tahun di perguruan tinggi sebelum memasuki NBA Draft 1997. Duncan dipilih pertama secara keseluruhan dalam draft oleh San Antonio Spurs.

Saat memasuki NBA, Duncan menjadi kekuatan bertahan bersama rekan setimnya David Robinson. Keduanya kemudian mendapat julukan 'Twin Tower' / menara kembar. Bersama-sama, Duncan dan Robinson memimpin Spurs meraih dua gelar juara NBA. Setelah Robinson pensiun, Duncan mengambil alih Spurs untuk menjadi pemimpin tim. Sepanjang sisa karirnya, Duncan melanjutkan kesuksesannya bersama Spurs, mencetak banyak rekor dalam aspek seperti permainan yang dimenangkan dan tembakan yang diblok. Dia memimpin Spurs ke beberapa putaran playoff NBA dan kemenangan kejuaraan sebelum pensiun pada 2016.




Titel Juara dan Penghargaan

Tim Duncan diakui sebagai salah satu pemain bola basket paling sukses sepanjang masa. Saat bermain di Wake Forest, ia mendapatkan beberapa penghargaan termasuk Pemain Bertahan Tahun 1996, Pemain Bertahan ACC Tahun Ini, Pemain Terbaik Tahun Ini, piala Oscar Robertson, Penghargaan John Wooden, Pemain Terbaik Universitas Naismith, dan pemain keseluruhan terbaik di NCAA.


Setelah memasuki NBA, resume mengesankan Duncan berlanjut. Selain menjadi urutan nomor 1 draft, ia juga mendapatkan Rookie of the Month setiap bulan di tahun pertamanya dan terpilih sebagai NBA Rookie of the Year. Duncan memimpin Spurs ke babak playoff 18 kali berbeda dan memenangkan lima kejuaraan NBA. Selain itu, ia dianugerahi NBA Finals MVP tiga kali. Selain itu, Duncan ditunjuk ke tim NBA All-Star, tim All-NBA, dan tim NBA All-Defensive masing-masing 15 kali. Juga, ia dinobatkan sebagai PMVP  NBA dua kali.

Kehidupan pribadi

Tim Duncan lahir dan besar di Saint Croix, Kepulauan Virgin AS dari ibunya Lone dan ayahnya William. Dia juga memiliki dua kakak perempuan bernama Cheryl dan Tricia dan seorang saudara lelaki bernama Scott. Sayangnya, Lone Duncan meninggal ketika Tim baru berusia 14 tahun.

Pada tahun 2001, Duncan menikah dengan Amy Sherrill dan pasangan itu memiliki dua anak bersama bernama Sydney dan Draven. Setelah bercerai dari Sherill pada 2013, Duncan memiliki anak lagi dengan pacar Vanessa Macias bernama Quill.

Di waktu luangnya, Duncan adalah penganjur besar untuk memberi kembali kepada masyarakat. Setelah selamat dari Badai Hugo di Kepulauan Virgin AS, Duncan membuat program bantuan yang disebut 21 USVI Duncan Relief untuk membantu mendukung upaya pemulihan pulau itu. Selain itu, Yayasan Tim Duncan dan San Antonio Spurs bersama-sama menyumbangkan $200.000 ke Bank Makanan San Antonio untuk memberi makan keluarga setempat yang membutuhkan selama pandemi COVID-19.


Fakta menyenangkan tentang Tim Duncan

  1. Keluarga Duncan sangat berinvestasi dalam renang dan Tricia bahkan berkompetisi di Olimpiade 1988 di Seoul.
  2. Tim adalah perenang berbakat, terutama di gaya bebas 400 meter, dan dia memecahkan beberapa rekor di masa remajanya.
  3. Setelah Badai Hugo, Duncan beralih dari berenang karena banyak kolam yang hancur dan dia takut berlatih di laut karena hiu.
  4. Duncan sangat pintar di sekolah dan mendapat akselerasi setahun ketika dia berusia delapan tahun.
  5. Di Wake Forest, Duncan belajar sastra, antropologi, dan psikologi Tiongkok.
  6. Duncan mengenakan celana pendeknya ke belakang untuk setiap latihan setelah secara tidak sengaja memakainya ke belakang sekali dan memiliki salah satu yang terbaik
  7. Tim Duncan punya tato Merlin Si Penyihir di lengannya
  8. Tim Duncan punya koleksi pisau dan pedang yang dikumpulkan sejak lama, bahkan dia punya pedang samurai sungguhan.

© Copyright 2018 BASKET - All Rights Reserved