Karim Abdul Jabbar - Legenda Bola basket NBA Muslim

ring-basket.com -- Kareem Abdul-Jabbar (Nama sebelumnya: Ferdinand Lewis Alcindor, Jr., ) mungkin adalah salah satu kepribadian terpenting tidak hanya dalam bola basket, tetapi juga dalam semua olahraga. Sebagai seorang atlet, dia bersinar di setiap level karirnya. Ketika dia bermain basket sekolah menengah di kota kelahirannya di New York City, Kareem adalah pemain yang dominan dan mengesankan banyak pelatih perguruan tinggi dengan kemampuannya, terutama dalam menyerang. 

 Di antara mereka adalah pelatih kepala UCLA legendaris John Wooden, yang akan dipilih Kareem untuk bermain di perguruan tinggi. Di UCLA, Abdul-Jabbar menjadi bintang yang lebih cemerlang, bisa dibilang sebagai pemain basket perguruan tinggi terbaik yang pernah ada. Di NBA dia akan terus memecahkan rekor dan batasan, dan ditasbihkan masuk ke dalam Basketball Hall of Fame di akhir karirnya.

Di luar lapangan, Kareem adalah advokat sosial yang penting dan kepribadian penting dalam komunitas Los Angeles. Dia adalah penulis buku terlaris, aktivis politik, penulis artikel, dan pemenang Presidential Medal of Freedom. Secara keseluruhan, dia adalah orang yang sangat menarik, yang telah membuat dampak di luar olahraga yang biasa dia mainkan.

Tanggal lahir: 16 April 1947
Pendidikan: UCLA
Pekerjaan: Mantan pemain basket
Tinggi:2,18 m
Berat: 102 kg
Tahun Aktif: 20 tahun (1969-1989)
Karir Menang: 6 kali Juara NBA, 2 kali NBA Finals MVP, 6 kali NBA MVP, 19 kali NBA All-Star, 1074 kemenangan sepanjang karir bermain, NBA Rookie of the Year, 3 kali Juara NCAA, 3 kali Final Empat pemain paling menonjol
Nama Panggilan: "Kapten", "Big A".

Tim: Bola Basket Pria UCLA, Milwaukee Bucks, Los Angeles Lakers


Karier Bola Basket

Dari awal karirnya di Power Memorial HS di New York City, terlihat bahwa Kareem Abdul-Jabbar akan menjadi spesial. Dengan seperangkat keterampilan ofensif yang benar-benar dominan, Kareem (yang pada saat itu dikenal sebagai Lew Alcindor) tidak mungkin dijaga, dan bisa mencetak gol sesuka hati, dengan skyhook menjadi ciri khasnya. Pada saat dia lulus SMA, Lew sudah bisa mengikuti program bola basket perguruan tinggi mana pun di negara ini. Dia memilih untuk menghadiri UCLA, dan belajar dari pelatih kepala legendaris John Wooden. Selama waktunya dengan Bruins, Alcindor membuktikan dirinya sebagai pemain basket perguruan tinggi terbesar yang pernah ada. Pada saat mahasiswa baru tidak diizinkan bermain untuk tim universitas, ia memenangkan 3 kejuaraan nasional dalam tiga tahun. Di perguruan tinggi, Lew Alcindor benar-benar legendaris.

Karier profesional Alcindor dimulai pada tahun 1969, ketika ia direkrut ke NBA oleh Milwaukee Bucks. Lew Alcindor memiliki dampak langsung pada timnya; dia dinobatkan sebagai Rookie of the Year, dan hanya dalam musim keduanya memimpin Milwaukee Bucks ke Kejuaraan NBA pertama dan sejauh ini. Setelah mempelajari agama Islam selama waktunya di UCLA, Lew Alcindor masuk Islam, dan secara resmi menjadi Kareem Abdul-Jabbar pada tahun 1971, tahun yang sama ia memenangkan gelar dengan Bucks.



Setelah enam musim, Abdul-Jabbar meminta pertukaran dari Milwaukee. Meskipun Bucks mencoba segalanya, Kareem tidak senang dengan gaya hidupnya di kota Milwaukee. Pemain terbaik di NBA kemudian diperdagangkan ke Los Angeles, di mana ia dipasangkan dengan Magic Johnson untuk menciptakan Showtime Lakers. Kareem pensiun pada tahun 1989, memimpin daftar pencetak gol sepanjang masa NBA dengan 38.387 poin.

BACA JUGA :

Profil Legenda Pemain Basket Earvin "Magic" Johnson


Gelar Juara dan Penghargaan

Dengan karir bola basket yang luar biasa, ruang piala Kareem Abdul-Jabbar pasti terisi. Kareem telah menang di setiap level yang dia mainkan, dimulai di sekolah menengah, di mana dia memiliki rekor keseluruhan 78-1 dan dua gelar nasional dalam empat tahun untuk Power High School. Pindah ke UCLA, dia akan membuktikan dirinya sebagai pemain bola basket perguruan tinggi paling luar biasa yang pernah ada. Selain 3 kejuaraan nasional dengan Bruins dalam tiga tahun, dan rekor keseluruhan 88-2, Kareem telah memenangkan total 15 penghargaan individu yang terkait dengan karir kuliahnya.

Abdul-Jabbar melanjutkan tren di NBA, dinobatkan sebagai Rookie of the Year, dan memenangkan Kejuaraan NBA di musim keduanya. Dalam 20 tahun di liga, Kareem memenangkan 6 MVP Awards (terbanyak dalam sejarah NBA), 6 NBA Championships, memiliki 19 penampilan All-Star Game (paling banyak dalam sejarah NBA), memecahkan rekor poin sepanjang masa NBA dengan 38.387 dan memecahkan banyak yang lain. Dia diabadikan di Basketball Hall of Fame pada tahun 1995.


Di luar lapangan, Abdul-Jabbar telah memenangkan Penghargaan Gambar NAACP untuk Karya Sastra Luar Biasa, dan telah dianugerahi Presidential Medal of Freedom atas tindakannya di dalam dan di luar lapangan basket.


Kehidupan pribadi


Kareem Abdul-Jabbar sama luar biasa di luar lapangan seperti di dalamnya. Kareem adalah seorang aktivis sosial yang terkenal, yang membuat suaranya didengar dan berjuang untuk kesetaraan. Dia juga seorang penulis terlaris, yang telah menerbitkan banyak buku, termasuk biografi, fiksi, dan buku bertema sejarah kulit hitam. Buku anak-anaknya tentang penemu Afrika-Amerika membuat Kareem mendapatkan Penghargaan Gambar NAACP untuk Karya Sastra Luar Biasa. Dia juga menulis beberapa artikel untuk media penting seperti majalah Time, The Guardian, dan The Huffington Post, yang berkisar dari bola basket hingga politik. Pada 2016, ia menerima Presidential Medal of Freedom, penghargaan tertinggi yang bisa diterima warga sipil.


 
Kareem juga menjadi bagian dari beberapa film dan Acara TV, lebih terkenal Airplane!, dan Game of Death. Karim telah bercerai sejak 1978, dan memiliki empat anak, semuanya mengambil nama belakang Islamnya, "Abdul-Jabbar."

Kareem Abdul Jabbar di Film PLANE!

BACA JUGA:

20 Film Dengan Thema Olahraga Bola Basket

 

Fakta Unik

Jabbar didiagnosis menderita leukemia pada 2008, tetapi untungnya bebas kanker pada 2011.


Kareem pensiun dari NBA pada tahun 1989, pada usia 42 tahun. Pada saat itu, ia memiliki rekor permainan NBA yang paling banyak dimainkan, yang sejak itu telah dikalahkan oleh Robert Parish.

Di tahun pertama Kareem di UCLA, ada pertandingan persahabatan antara tim bola basket universitas dan tim mahasiswa baru, untuk meresmikan Paviliun Pauley UCLA. Pada saat itu, mahasiswa baru tidak bisa bermain di universitas, dan Karim ditempatkan kemudian. Tim universitas baru saja keluar dari musim kemenangan kejuaraan nasional, dan menduduki peringkat nomor satu di negara itu. Namun, itu tidak menghentikan Lew Alcindor dari mencetak 31 poin, meraih 21 rebound, dan memimpin tim mahasiswa baru untuk mengalahkan tim universitas.

© Copyright 2018 BASKET - All Rights Reserved