Olahraga Gulat : Sejarah, Peraturan Pertandingan, Teknik, dan Manfaat

 Olahraga Gulat merupakan salah satu cabang olahraga beladiri yang saling berhadapan dengan menggunakan angota tubuh terutama lengan dan kaki untuk menyerang ataupun bertahan. Saat ini ada dua kategori yang dipertandingkan dalam olahraga gulat, yaitu Free Style (gaya bebas) dan Greco Roman (gaya grego).

Perbedaan pada gulat gaya bebas dan Greco Roman adalah sebagai berikut :

  • Gulat gaya bebas pegulat diperbolehkan untuk menggunakan seluruh anggota badannya secara aktif, baik digunakan saat menyerang, counter ataupun bertahan. Pegulat dengan bebas menggunakan seluruh anggota badannya dan diperbolehkan untuk menyerang seluruh anggota tubuh lawannya kecuali daerah vital.
  • Gulat gaya Romawi Yunani, pegulat dilarang menyerang anggota tubuh bagian bawah dari pinggang sampai ujung tungkai kaki, mengkait dan menangkap kaki lawan atau menggunakan kaki secara aktif dalam setiap melakukan gerakan baik dalam menyerang ataupun bertahan (pada posisi parterre). 

Sejarah Olahraga Gulat

Jejak nyata pertama perkembangan gulat berasal dari zaman Sumeria, 5000 tahun yang lalu. Epik Gilgames yang ditulis dalam huruf paku, adalah banyak sumber yang mengungkapkan kompetisi gulat yang sudah menggunakan wasit pertama, disertai dengan musik. Ada juga banyak jejak sejarah dan arkeologi gulat di Mesir Kuno. Di antara mereka, perlu disebutkan secara khusus gambar-gambar yang ditemukan di makam Beni-Hassan yang mewakili 400 pasangan pegulat. Gambar-gambar ini, serta banyak sisa lainnya, menyaksikan keberadaan perusahaan pegulat di Mesir Kuno, aturan gulat dan kode wasit.

Bagi orang Yunani, gulat adalah ilmu dan seni dari dewa, dan itu menjadi salah satu pelatihan paling penting bagi para pemuda. Atlet bergulat telanjang, dengan tubuh mereka dilapisi dengan minyak zaitun dan ditutupi dengan lapisan pasir yang sangat tipis untuk melindungi kulit dari sinar matahari atau dari dingin selama musim dingin. Setelah gulat, mereka mengikis lapisan ini dengan alat yang disebut strigil dan membasuh diri dengan air. Perkelahian mirip dengan gulat gaya bebas, seperti yang ditunjukkan oleh gambar dan prasasti dari waktu itu. Pesaing yang pertama kali melempar lawannya atau yang lebih dulu menjatuhkannya - baik di punggung, pinggul, dada, lutut, atau siku - dinyatakan sebagai pemenang.

Selama Olimpiade Kuno, dari 708 SM, gulat adalah salah satu pertandingan yang menentukan dari Pentathlon. Faktanya, itu adalah pertandingan terakhir yang diadakan - setelah lempar cakram, lembing, lompat jauh, dan lari - dan akan menentukan pemenang Pentathlon, satu-satunya atlet yang dinobatkan sebagai Olimpiade. Yang paling terkenal dari semua pegulat adalah Milon of Croton (murid filsuf Pythagoras), enam kali juara Olimpiade (dari 540 hingga 516 SM), sepuluh kali pemenang Isthmic Games, sembilan kali pemenang Nemean Games, dan lima kali pemenang dari Permainan Pythic. Legenda mengatakan bahwa ketika dia mencoba membelah pohon dengan tangannya sendiri, jari-jarinya tersangkut di batang pohon yang terbelah dan dia dimakan oleh seekor singa.


Gulat di Zaman Romawi dikembangkan atas dasar warisan Etruria dan pemulihan permainan Yunani. Gulat adalah olahraga favorit bangsawan muda, tentara dan gembala. Menurut Classius Dion, palestra adalah asal mula keberhasilan militer Romawi. Pada tahun 393, Kaisar Theodosius I melarang semua permainan pagan dan melarang Olimpiade. Nilai-nilai Olimpiade tenggelam ke dalam Abad Pertengahan yang gelap, tetapi nilai-nilai itu selalu terpendam, tanpa berhenti ada. Selama Abad Pertengahan dan Renaisans, gulat dipraktikkan oleh elit sosial, di istana dan istana. Banyak pelukis dan penulis merayakan gulat dan mendorong praktiknya: Caravaggio, Poussin, Rembrandt, Courbet, Rabelais, Rousseau, Montaigne, Locke, dll. Menarik juga untuk disebutkan bahwa buku pertama yang dicetak keluar pada tahun 1500, dan itu sudah pada tahun 1512 keluar manual gulat berwarna oleh seniman Jerman Albrecht Dürer.

Upaya yang dilakukan untuk memulihkan Olimpiade sangat banyak, tetapi baru pada tahun 1896 mereka didirikan kembali oleh Baron Pierre de Coubertin. Setelah pembentukan Komite Olimpiade Internasional pada tahun 1894, pengembangan federasi olahraga internasional baru dan komite Olimpiade dipercepat. Kongres Olimpiade pertama berlangsung pada tahun 1894 di  Sorbone dan memutuskan sepuluh olahraga yang akan menjadi bagian dari program Olimpiade: atletik, gulat, dayung, bersepeda, anggar, senam, angkat besi, renang, menembak dan tenis (lihat bagian notulen kongres). Selama turnamen gulat di Athena, tidak ada kategori berat dan kelima pesaing bergulat di bawah aturan yang serupa dengan gulat profesional Yunani-Romawi. Pertandingan berlangsung sampai salah satu pesaing menang.


Juara Olimpiade pertama - atlet Jerman Schumann - yang bukan pegulat terlatih, juga pemenang lompat kuda dan palang jajar. Schumann berhasil mengalahkan juara angkat besi Inggris Launceston Elliot, yang lebih berat darinya, dengan melakukan body lock yang cepat dan akurat.

Di Paris, pada tahun 1900, dan untuk peristiwa unik dalam sejarah Olimpiade modern ini, Olimpiade tidak memasukkan gulat dalam program mereka, meskipun pada saat yang sama, gulat profesional berada dalam kondisi terbaiknya di Folies Bergères dan Kasino Paris.

Gulat Profesional

Gulat profesional dimulai di Prancis sekitar tahun 1830. Pengaruh Perancis meluas ke Kekaisaran Hongaria Austria, ke Italia, ke Denmark dan ke Rusia dan gaya baru beredar dengan nama gulat Yunani-Romawi, gulat klasik atau gulat Prancis. Pertandingan gulat profesional dengan demikian diselenggarakan di mana-mana di Eropa dengan program variabel dan aturan kompetisi sesuai dengan selera pegulat, manajer, dan penonton. Pada tahun 1898, orang Prancis Paul Pons, yang juga bernama “The Colossus”, adalah Juara Dunia Profesional pertama sebelum Ladislaus Pytlasinski dari Polandia. Beberapa juara hebat lainnya menggantikannya, seperti Kara Ahmed Turki (Monster timur), Nikola Petrov Bulgaria (singa Balkan) atau Ivan Poddoubni Rusia (Juara Juara).

Pada akhir abad ke-19, gulat profesional adalah olahraga paling populer di Eropa, tetapi mulai menurun dari tahun 1900 karena pertandingan yang telah diatur sebelumnya, pengumuman pemalsuan, kemenangan palsu, dan kewarganegaraan palsu para pesaing. Penemuan kembali amatirisme Olimpiade mendorong terciptanya banyak klub dan sekolah yang mengakhiri gulat profesional. Namun, dari sudut pandang sejarah, gulat profesional memiliki kelebihan yang tak terbantahkan. Kompetisi berkontribusi untuk membuat gulat lebih populer, aspek fisik pegulat berfungsi sebagai model bagi para pemuda dan sistem pelatihan memungkinkan klub gulat amatir menjadi lebih terstruktur dengan cepat.

Gulat Olimpiade Modern

Pada tahun 1904, gulat gaya bebas pertama kali diperkenalkan selama Pertandingan St. Louis dan hanya diperdebatkan oleh pegulat Amerika. Hanya selama Pertandingan Olimpiade keempat yang diadakan di London pada tahun 1908 kompetisi diselenggarakan untuk kedua gaya. Pada Olimpiade Stockholm pada tahun 1912, gulat gaya bebas kembali absen dari program dan kompetisi glima (gulat Islandia) diselenggarakan. Pertandingan gulat berlangsung di tiga matras di udara terbuka. Mereka bertahan selama satu jam, tetapi para finalis bergulat tanpa batas waktu. Pertandingan yang mempertemukan pegulat Finlandia Alfred Johan Asikainen dan pegulat Rusia Martin Klein itu berlangsung selama 11 jam 40 menit dan masuk dalam Guinness Book of Records. Kedua pegulat, dengan skor yang sama, dipisahkan oleh dua periode tiga menit gulat tanah. Rusia akhirnya mengalahkan Finlandia yang beratnya 8 kilo lebih dari dia. Lelah dengan pertandingan ini, Martin Klein tidak bisa mengalahkan Johansson Swedia yang memenangkan medali emas untuk 75 kilo.

Sejak tanggal ini, dan didorong oleh Federasi Internasional yang baru dibentuk, gulat berkembang di setiap negara. Negara-negara Eropa Utara selama bertahun-tahun mempertahankan monopoli gulat Yunani-Romawi, sedangkan gulat gaya bebas sebagian besar didominasi oleh Inggris dan Amerika. Di Amsterdam, pada tahun 1928, pegulat Mesir Ibrahim Mustafa adalah pegulat Afrika pertama yang memenangkan gelar Olimpiade. Shohachi Ishii Jepang memenangkan gelar Asia pertama di Olimpiade di Helsinki, pada tahun 1952. Banyak legenda membentuk sejarah gulat di seluruh dunia dan tidak mungkin menyebutkan semuanya. Namun, empat pegulat telah sangat mengubah sejarah Olimpiade Modern dengan memenangkan tiga gelar Olimpiade: Carl Westergren Swedia (gulat Yunani-Romawi pada 1920, 1924 dan 1932), Ivar Johansson Swedia (gulat Yunani-Romawi dan gaya bebas pada 1932, dan gulat gaya bebas pada tahun 1936), Rusia Alexandre Medved (gulat gaya bebas pada tahun 1964, 1968 dan pada tahun 1972) dan Rusia Alexandre Karelin (pada tahun 1988, 1992 dan 1996). Setelah mendapatkan gelar ketiganya, Alexandre Karelin memutuskan untuk menaklukkan gelar keempatnya di Olimpiade di Sydney pada tahun 2000, tetapi yang mengejutkan, ia dikalahkan oleh pegulat Amerika Rulon Gardner. Pada tahun 2002, selama Kejuaraan Dunia yang diadakan di Moskow, FILA memberikan gelar Pegulat Terbaik Abad Ini kepada orang Rusia: Alexandre Medved (untuk gulat gaya bebas) dan Alexandre Karelin (untuk gulat Yunani-Romawi), menawarkan mereka kalung Emas FILA, penghargaan umumnya disediakan untuk kepala negara.

Seratus tahun setelah pengenalan gulat gaya bebas dalam program Olimpiade, gulat di seluruh dunia memasuki era baru dengan pengakuan gulat wanita sebagai disiplin Olimpiade pada kesempatan Olimpiade Athena pada tahun 2004. Keputusan ini merupakan bagian dari kebijakan IOC yang bertujuan untuk membangun kesetaraan dalam olahraga, dan melegitimasi upaya yang dilakukan oleh FILA untuk mempertahankan perkembangan gulat wanita sejak akhir tahun 80-an.

Persaturan Gulat Dunia /  UWW (United World Wrestling)

Uni Gulat Dunia (bahasa Inggris: United World Wrestling) adalah induk organisasi internasional olahraga gulat. Organisasi ini diakui oleh Komite Olimpiade Internasional (IOC). Organisasi ini bermarkas di Lausanne, Swiss. Hingga tahun 2015, organisasi ini terdiri dari lebih 174 anggota. Didirikan pada tahun 1912. Hingga tahun 2014, organisasi ini sebelumnya bernama Federasi Gulat Internasional.

Federasi Internasional pertama untuk pengembangan gulat dan angkat berat diciptakan di Duisburg pada tahun 1905 oleh Deutsche Athleten-Verband (DAV). Sebuah komite kemudian dibuat, terdiri dari anggota berikut: Mr Monticelli (ITA), saudara van Elst (NED), Mr Koettgen (GER) dan Mr Stolz (GER). Tujuan Federasi adalah untuk mengatur organisasi Kejuaraan Dunia. Persatuan Pegulat Internasional (Internationaler Ring Verband) pertama dibentuk pada malam Olimpiade di Stockholm pada tahun 1912.

Sejarah Gulat di Indonesia

Sejak sebelum Perang Dunia II, Indonesia sudah mengenal sudah mengenal gulat Internasional, gulat ini dibawa oleh tentara Belanda. Tahun 1941 – 1945 sewaktu Indonesia diduduki tentara Jepang, seni beladiri Jepang seperti Judo, Sumo dan kempo masuk pula ke Indonesia, sehingga gulat secara berangsur-angsur  menjadi hilang.

Pada tanggal 7 Pebruari 1960 didirikan sebuah organisasi gulat amatir Indonesia dengan nama Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI). Pertama kali gulat dipertandingkan di PON V tahun 1961 di Bandung.

Tahun 1962 pada Asian Games IV di Jakarta, Indonesia menurunkan pegulat-pegulatnya secara full team , mulai dari kelas 52 kg sampai dengan 97 kg, namun prestasi para pegulat kita belum menggembirakan, Indonesia hanya meraih 2 medali perunggu melalui gulat Mujari (kelas 52 kg) dan Rachman Firdaus (kelas 63 kg) yang keduanya bertanding dalam gaya Yunani-Romawi.

Sejak berdiri tahun 1960,  PGSI telah banyak melakukan kegiatan baik local, nasional maupun Internasional.


Susunan organisasi PGSI berbentuk piramida dan vertical, berjenjang mulai dari perkumpulan-perkumpulan, pengurus Kabupaten/Kotamadya, kota (Administratif). Propinsi sampai tingkat Pusat. Masa kepengurusan besar paling lama 4 tahun dan pengurus cabang 2 tahun.

PERATURAN PERTANDINGAN GULAT

Lama Pertandingan 

Setelah Olympic Games tahun 1964 di Tokyo, Jepang, lama  pertandingan menjadi 3 x 3 menit jatuhan, sebelumnya pertandingan berlangsung selama 12 menit. 

Lokasi / tempat pertandingan gulat

matras gulat

 

Olahraga gulat dipertandingkan diatas sebuah matras yang berukuran 12m x 12 m. Dalam matras tersebut terdapat beberapa daerah yang memiliki fungsinya masing-masing, diantaranya :

  1. Sudut untuk pegulat :sudut berwarna merah dan biru yang terletak di sebelah kiri dan kanan secara sejajar.
  2. Daerah zone : daerah berbentuk lingkaran yang memiliki diameter lingkaran 9 meter dari titik tengah, daerah ini merupakan batas akhir dalam suatu pergulatan jadi apabila seorang pegulat keluar dari daerah zone maka pergulatan dimulai dari lingkaran tengah matras.
  3. Daerah pusat : daerah berbentuk lingkaran ditengah matras yang berdiameter 1 meter, daerah ini merupakan tempat dimana awal pergulatan dimulai.

lapangan gulat

 Adapun matras yang dipakai berbentuk bujur sangkar dengan lebar 12 meter, dijelaskan oleh Gable (1998:127) pada gambar 2.1 berikut ini :

Matras Pertandingan
Keterangan :
a. Sudut pegulat merah
b. Sudut pegulat biru
c. Daerah perlindungan / passivity xone
d. Daerah pertandingan / Central Wretling Area
e. Daerah zone / Area berwarna biru langit

Kelompok pertandingan berdasarkan kelompok umur

Dalam pertandingan gulat terdapat lima kategori umur, yaitu :

  • Remaja umur 14-15 tahun (boleh diikuti oleh pegulat yang berusia 13 tahun dengan surat dokter dan izin orang tua)
  • Kadet umur 16-17 tahun (boleh diikuti oleh pegulat yang berusia 13 tahun dengan surat dokter dan izin orang tua)
  • Junior umur 18-20 tahun (boleh diikuti oleh pegulat yang berusia 17 tahun dengan surat dokter dan izin orang tua)
  • Senior umur 20 tahun keatas
  • Veteran umur 35 tahun keatas

Pertandingan Gulat berdasarkan kelas bobot

Dalam olahraga gulat juga ada pengelompokan kelas-kelas yang dipertandingkan, hal tersebut bertujuan agar di dalam pertandingan pegulat yang memiliki berat badan ringan tidak bertanding dengan pegulat yang mempunyai berat badan berat. Mengenai pembagian kelas:

Remaja

  • 29-32 kg
  • 35 kg
  • 38 kg
  • 42 kg
  • 47 kg
  • 53 kg
  • 59 kg
  • 66 kg
  • 73 kg
  • 73-85 kg



Kadet

  • 39-42 kg
  • 46 kg
  • 50 kg
  • 54 kg
  • 58 kg
  • 63 kg
  • 69 kg
  • 76 kg
  • 85 kg
  • 85-100 kg



Junior

  • 46-50 kg
  • 55 kg
  • 60 kg
  • 74 kg
  • 84 kg
  • 96 kg
  • 96-120 kg


Senior

  • 50 -55 kg
  • 60 kg
  • 66 kg
  • 74 kg
  • 84 kg
  • 96 kg
  • 96-120 kg

Angka Dan Kemenangan Dalam Gulat

Jika baru melihat pertandingan gulat, maka tidak mudah langsung paham. Ini berbeda dengan olahraga bela diri lain dimana angka mudah dilihat dari pukulan atau tendangan yang masuk. Ada beberapa kriteria untuk mendapatkan angka atau unggul dari dari lawan :

  • Menjatuhkan lawan dengan mutlak (touche) atau memenangkan pergulatan dengan angka. Untuk kemenangan dengan
  • jatuhan (touche) terjadi apabila pegulat dapat mengunci lawan dengan posisi bahu menempel diatas matras selama 3 detik, maka pegulat yang berhasil mengunci tersebut dinyatakan menang dengan jatuhan.
  • Kemenangan dengan angka tejadi apabila salah satu pegulat berhasil mendapatkan selisih 6 poin dibandingkan lawannya. Apabila pada babak pertama pegulat belum dapat memenangkan pergulatan, maka akan dilanjutkan dengan babak selanjutnya dimana angka yang diperoleh oleh kedua pegulat pada babak pertama akan dilanjutkan di babak kedua.
  • Mendorong lawan keluar dari matras akan mendapatkan satu poin. Mendorong lawan hingga punggungnya menyentuh matras akan mendapat dua poin, dan seterusnya.
  • Selain itu, gulat Greco-Roman juga memiliki aturan permainan berakhir ketika ada perbedaan delapan poin. Sementara pada gulat gaya bebas, selisih poin yang diperlukan adalah 10.
  • Ada juga kemenangan sebelum pergulatan dimulai (karena lawan cedera dan diskualifikasi/berat badan melebihi kelas yang ditentukan).  Seperti yang dijelaskan oleh Siswanto (2010:26) bahwa :

“Suatu pergulatan dapat dimenangkan dengan : jatuhan, cedera, ketidak
hadiran, diskualifikasi, angka mutlak dan angka teknik”.

Pakaian pemain gulat

 olahraga gulat

Selama bertanding pegulat harus memakai baju gulat Internasional (wrestlingsuit) sesuai dengan warna dari sudut mana dia berada, biru atau merah.

Wasit

Wasit berada di atara kedua pegulat di lingkaran tengah, pada waktu pegulat tinggal diam beberapa saat maka wasit berteriak “open” agar daerah serangan dibuka untuk memberi kesempatan pada lawan melakukan serangan.  

Untuk perintah melakukan serangan wasit berteriak “action” dan “contact” jika pegulat tidak melaksanakan perintah wasit, maka wasit akan menghentikan pertandingan dan memberikan peringatan.

Teknik dalam olahraga gulat

Setiap olahraga, memiliki teknik.  Penguasaan teknik yang banyak sangat mendukung pada saat pertandingan, karena dapat menimbulkan variasi-variasi gerakan yang tidak membuat lawan kewalahan. Berikut ini beberapa teknik dalam olahraga gulat

1. Tarikan

Pada posisi berhadapan, penyerang menarik tangan atau kepala lawan yang bertujuan untuk menghilangkan keseimbangan dan
konsentrasi lawan. Lalu dilanjutkan menguasai lawan dengan cara berputar badan ke samping atau belakang badan lawan dan dilanjutkan dengan melakukan teknik selanjutnya, seperti teknik angkatan dan teknik kayang.

Apabila pegulat berhasil menguasai lawan maka poin yang dihasilkan yaitu 2 poin, apabila pegulat langsung melakukan
teknik angkatan atau bantingan maka poin yang dihasilkan yaitu 3 poin.

2. Dorongan

Penyerang berusaha menguasai lawan dengan kuncian, kemudian mendorongnya hingga lawan terjatuh ke matras. Dilanjutkan dengan
menekannya hingga lawan tidak dapat bergerak. Poin yang dihasilkanapabila pegulat berhasil melakukan dorongan tersebut yaitu 2, tetapi apabila berhasil mendorong dan menahan lawannya hingga tidak dapat bergerak maka pegulat tersebut memperoleh kemenangan dengan bantingan (touchje).

3. Bantingan

Gerakan bantingan menyerang lawan, baik tubuh bagian atas, bawah, maupun keduanya. Teknik bantingan terdiri dari bantingan
pinggang, bantingan kepala, bantingan lengan. Apabila pegulat mampu melakukan bantingan dengan sempurna maka poin yang dihasilkan yaitu 3 poin tetapi bila bantingan yang dilakukan tidak sempurna maka menghasilkan 2 poin. Sedangkan pegulat dapat melakukan bantingan yang dilanjutkan dengan mengunci lawan maka pegulat tersebut memperoleh kemenangan dengan bantingan (touchje).

4. Gulungan

Gulungan merupakan teknik yang dilakukan oleh pegulat dimana kedua pegulat berada d i posisi bawah, adapun teknikngulungan itu sendiri terdiri dari beberapa macam seperti gulungannpinggang, gulungan kepala, dan gulungan kaki. Pegulat yang dapat
melakukan gulungan maka menghasilkan 2 poin.

5. Kuncian

Pegulat yang menyerang dengan menggunakan teknik serangan dan lawan terjatuh pada saat diserang dalam keadaan posisi terlentang, maka pegulat menekan lawan atau mengunci lawan pada saat lawan dalam keadaan terlentang dan pegulat tersebut dinyatakan menang dengan bantingan (touchje).

6. Blocking

Pegulat yang diserang berusaha untuk menahan serangan lawan dengan cara menekan punggung penyerang dan posisi kedua tangan berada
di kanan kiri bahu penyerang. Lalu menekan hingga penyerang berlutut di matras. Pegangan jangan dilepas tekan terus sambil berusaha berbalik menyerang dengan memutar badan ke arah punggung penyerang. Bila berhasil maka mendapatkan 2 poin.

7. Angkatan

Teknik angkatan dimulai dari penguasaan lawan terlebih dahulu. Dapat dilakukan dengan pengusaan dari depan seperti memegang pinggang, paha dan kaki, dapat pula dengan penguasaan di belakang dengan cara mengunci pinggang lawan. Untuk teknik angkatan dibagi menjadi 3 jenis, yaitu

  1. teknik kayang
  2. teknik angkatan pinggang
  3. teknik angkatan kaki.

Semua teknik tersebut dapat dilakukan dalam posisi di bawah ataupun di atas. Teknik angkatan kayang zubless menghasilkan poin 5. Sedangkan teknik angkatan kaki dan pinggang menghasilkan 3 poin.

Penjelasan Lebih lanjut Tentang Teknik Angkatan Kaki

Teknik angkatan kaki merupakan salah satu teknik serangan yang sering digunakan dalam pertandingan.Tidak jarang juga menjadi teknik andalan bagi banyak pegulat. Angka yang dihasilkan dari teknik angkatan kaki juga bervariasi, tergantung terhadap gerakan selanjutnya yang akan dilakukan. Gerakan yang ada dalam teknik angkatan kaki sangat sederhana, oleh sebab itu banyak pegulat yang dapat melakukannya.Terdapat dua variasi teknik angkatan kaki, yaitu teknik angkatan satu kaki dan teknik angkatan dua kaki. Teknik angkatan satu kaki biasanya dilanjutkan dengan gerakan mendorong ke bawah, depan dan memutar.
Sedangkan teknik angkatan dua kaki biasanya dilanjutkan dengan teknik bantingan, dorongan dan jatuhan.

1. Teknik Angkatan Dua Kaki

Teknik angkatan dua kaki banyak dilakukan oleh pegulat dalam pertandingan.Terutama pada pegulat kelompok umur dan junior, teknik angkatan dua kaki seakan-akan menjadi teknik andalan para gulat. Hal itu terjadi karena teknik ini dipelajari pada awal berlatih gulat. Banyak variasi yang dapat dilakukan dalam teknik angkatan dua kaki, dapat menjatuhkan lawan dengan mendorong ke
depan, menguasai lawan dengan memutar ke belakang dan masih banyak lagi.

Teknik ini dilakukan dengan gerakan yang diawali kaki kanan melangkah ke depan yang diikuti oleh kaki kiri, badan lebih rendah dari lawan, kedua tangan meraih bagian belakang lutut, lalu kepala berada tepat di pinggang lawan.
Seperti yang dijelaskan oleh Gable (1998:5) menjelaskan bahwa :
Anda dapat melakukan penetrasi terhadap lawan (menembus pertahanan) dengan mengambil langkah diantar kedua kaki lawan maupun disebelah luar kaki lawan. Jika melangkah diantara keduanya : langkahkan kaki kiri sejauh kaki kanan, serta gerakan kepala anda sebelah luar pinggul kiri lawan, bahu harus lebih maju dibandingkan kaki yang menembus pertahanan lawan.

Penguasaan lawan dengan teknik angkatan dua kaki lebih baik dan stabil  dibandingkan dengan teknik angkatan satu kaki, hal tersebut karena kedua kaki lawan berada dalam penguasaan penyerang. Tetapi dikarenakan teknik ini sering  digunakan oleh para pegulat maka counter untuk teknik angkatan kaki banyak dilatih dan dikembangkan oleh para pegulat sehingga tidak mudah juga
melakukan teknik angkatan dua kaki.  
Teknik ini dapat menghasilkan angka dua, tiga dan dapat juga memperoleh kemenangan apabila dapat men-touche-kan lawan tergantung dari gerakan lanjutan yang dilakukan. Untuk lebih jelas tentang teknik angkatan dua kaki, dapat dilihat pada gambar berikut :

  1. Kedua pegulat berdiri berhadapan.
    teknik dasar gulat


  2. Pegulat yang menyerang menangkap kedua kaki dengan cara kaki melangkah ke depan dengan dilanjutkan posisi tubuh yang merendah dan tangan memegang kedua tungkai serta posisi kepala menempel pada pinggang lawan lalu lawan diangkat sehingga tungkai tidak menyentuh matras.
    teknik dasar gulat

  3. Penyerang mendorong lawannya dengan bahu dan menarik kedua tungkai sehingga pegulat tersebut jatuh.
    teknik gulat angkatan kaki



2. Teknik Angkatan Satu Kaki

Teknik angkatan satu kaki merupakan teknik serangan dasar yang dipelajari oleh pegulat sebelum melangkah ke teknik yang lebih sulit. Ada berbagai gerakan lanjutan yang dapat dilakukan dalam teknik angkatan satu kaki, seperti angkatan satu kaki didorong ke depan, angkatan satu kaki yang dilanjutkan dengan tarikan, angkatan satu kaki ke samping, angkatan satu kaki ke bawah, dan
variasi gerakan lainnya.

Mengenai teknik angkatan satu kaki, Erawan (2010:102) menjelaskan,
“Pada posisi saling berhadapan, penyerang dengan cepat meraih lutut kanan lawan dengan kedua tangan dan berada pada posisi yang rendah.”

Untuk lebih jelas dapat dilihat pada gambar di bawah ini :
  1. Kedua pegulat berhadapan dengan posisi gulat
    teknik angkatan gulat

  2. Penyerang melangkah maju dengan posisi tubuh merendah dan tangan menangkap satu tungkai lawan serta kepala rapat dengan tungkai lawan.
    teknik dasar gulat

  3. Penyerang mengangkat kaki lawan sehingga setinggi dada
    teknik gulat

  4. Penyerang menekan tungkai lawan sehingga lawan terjatuh

Manfaat olahraga gulat

Beberapa manfaat olahraga gulat di antaranya:
1. Mengasah kekuatan mental
Untuk bisa memenangkan pertandingan, pemain gulat harus luar biasa fokus. Dengan demikian, mereka bisa bereaksi dengan cepat sekaligus melakukan gerakan yang terkalkulasi. Dalam jangka panjang, tak heran jika pegulat menjadi orang yang fokus.

Bukan hanya fungsi kognitifnya waspada, kesehatan mental juga medapat manfaat. Mereka menjadi lebih tangguh, disiplin, dan juga percaya diri demi bisa menjadi atlet yang andal.

2. Sikap hormat terhadap lawan
Meski tujuan dari kompetisi adalah menjatuhkan lawan, namun di luar arena mereka saling menghormati. Nilai-nilai inilah yang menjadi hal positif dari olahraga gulat. Bahkan meski pertandingan tidak berakhir dengan kemenangan sekalipun, pemain gulat tetap respek kepada pihak lawan.

3. Olahraga seluruh tubuh
Olahraga gulat adalah full-body workout dan mengaktifkan seluruh kelompok otot. Jadi, bukan hanya berfokus pada salah satu atau beberapa kelompok otot saja.

Tubuh pemain gulat terus bergerak, mendorong, dan menarik ke berbagai arah. Bahkan, bisa jadi pemain bahkan menyadari ada kinerja dari otot yang selama ini belum banyak dieksplorasi. Seluruh otot jadi seimbang mengingat pemain gulat juga selalu rutin berlatih.

4. Latihan kardio

Bergulat juga bisa jadi alternatif cardio dengan cara seru. Detak jantung pasti menjadi lebih cepat mengingat intensitas dari gerakannya cukup tinggi. Tidak ada lagi kata bosan saat melakukannya. Dipadukan dengan kegigihan pikiran untuk terus berlanjut, Anda bisa berolahraga hingga batas cardio tubuh masing-masing.

5. Lebih kuat
Kekuatan dan kecepatan bergerak seorang pemain gulat tentu akan menjadi makin baik seiring dengan konsistensi berlatih. Gerakan demi gerakan cepat serta pendek dalam gulat akan meningkatkan kapasitas paru dan jantung sehat.

Ketika bergulat, jantung bekerja keras untuk memompa darah dan oksigen ke otot. Tentu saja, dengan cara ini maka kekuatan dan daya tahan tubuh menjadi semakin unggul.

6. Membakar kalori
Bergulat dapat membakar kalori cukup tinggi, yaitu 400 kalori hanya dalam pertandingan selama enam menit. Tingkat metabolisme juga melejit sehingga ketika pertandingan berakhir pun, tubuh masih membakar kalori. Ini berkaitan erat dengan gerakan berintensitas tinggi yang dilakukan selama melakukan olahraga gulat.

7. Gaya hidup lebih sehat
Sebagian besar pegulat juga memadukan gaya hidup sehat dalam keseharian mereka. Demi menghasilakn performa maksimal, tentu perlu menjaga pola makan dan juga menghindari kebiasaan buruk seperti minum alkohol.

© Copyright 2018 BASKETBALL - All Rights Reserved